PanduanBs
Home » Bisnis » Tips Meningkatkan Branding Starup Kamu

Tips Meningkatkan Branding Starup Kamu

Tips Meningkatkan Branding Starup Kamu

Pernahkah kamu berangan-angan membangun sebuah startup? atau kamu sudah punya startup tapi masih gitu-gitu aja? dalam artian startup tidak berkembang dan kalah saing dengan startup sejenis disekitar. Nah, bisa jadi itu karena branding kamu yang kurang baik. Kali ini panduanbs akan membagikan tips meningkatkan branding startup spesial untuk kamu.

Tips Meningkatkan Branding Starup Kamu
Tips Meningkatkan Branding Starup Kamu

Branding adalah pembeda utama dan alasan utama mengapa beberapa startup sangat sukses sementara yang lain tidak. Selain membangun teknologi baru yang keren, Kamu perlu membuat branding startup kamu. Startup harus terhubung dengan orang-orang dan membuat mereka mendapat solusi mereka yang belum terbukti.

Sudah terdapat beberapa startup indonesia yang mampu tumbuh, berkembang, dan menjadi startup unicorn di indonesia. Kamu bisa lebih banyak mendapat informasinya dengan membaca artikel Mengenal Lebih Dekat 4 Startup Unicorn di Indonesia.

Berikut adalah hal yang harus kamu (startup) lakukan untuk membedakan diri starup kamu dan menjadi identik secara efektif dengan branding.

Tips Meningkatkan Branding Starup Kamu

1. Mengetahui Target Market Kamu

Langkah pertama untuk mem-branding startup kamu adalah kamu harus mengetahui pemahaman yang lengkap tentang target market (pasar) kamu. Siapa yang kamu akan kamu tuju? Pikirkan tentang siapa sasaran yang akan kamu kasih taukan tentang brand startup kamu.

Setelah menentukan target pasar kamu, semua yang ada dalam pencitraan merek kamu harus terhubung kembali kesana. Singkatnya, pelanggan ideal kamu harus menjadi bagian dari identitas startup kamu. Bagaimanapun juga, kamu tidak dapat berhasil tanpa mereka (tarket pasar atau pemirsa).

Jika kamu gagal untuk terhubung dengan pemirsa target pasar kamu, ini akan menyebabkan kegagalan jangka panjang. oleh karena itu, penting untuk terus menerima umpan balik untuk menentukan bagaimana pelanggan kamu merasakan brand (merek) dan produk kamu.

Melakukan survei kecil

Melakukan survei kecil kepada pelanggan kamu dengan pertanyaan seperti

  • Bagaimana Anda mendeskripsikan produk kami kepada teman?
  • Beri tahu kami bagaimana perasaan Anda jika Anda tidak lagi dapat menggunakan produk kami.
  • Bagaimana kami dapat meningkatkan produk kami untuk lebih memenuhi kebutuhan Anda?

Tujuannya adalah untuk membangun pelanggan yang akan berbagi pengalaman mereka dengan orang lain, dan itu datang dari mengidentifikasi target pasar kamu dengan benar.

baca juga : Contoh Usaha Modal Kecil Untung Besar yang Wajib Kamu Coba.

2. Menjual Story Startup Kamu

Jika kamu tertarik untuk sukses mem-branding startup kamu, kamu harus menjual cerita startup kamu. Tantangan utama yang akan kamu hadapi sebagai bagian dari fase startup adalah orang-orang mungkin tidak langsung mengenali siapa kamu atau apa yang sedang kamu lakukan.

Membangun cerita tidak hanya membantu kamu berfokus pada identitas dan karakter budaya startup kamu. Tetapi itu adalah cara yang mengesankan bagi klien dan pelanggan kamu untuk mengidentifikasi brand merek kamu pada tingkat yang lebih merinci. Jadi, jual pengalaman (cerita sejarah) kamu sebelum menjual produk.

Startup tokopedia
Tokopedia

Salah satu contoh luar biasa adalah Tokopedia, Salah satu perusahaan startup unicorn Indonesia yang telah besar dan sekarang menjadi pemain kompetitif di pasar platform jua beli online. Startup ini sukses dari sebagian dibangun di atas kisah mereka (tokopedia).

Tokopedia telah menggunakan kisah mereka untuk mengubah pandangan pelanggan menjadi pendukung dengan menjual bukan hanya produk tetapi juga pengalaman. Kisah mereka mendefinisikan tujuan dibangunnya startup dan menciptakan sesuatu yang dapat diketahui oleh pelanggan mereka. “sebuah alasan positif dan menginspirasi untuk melakukan jual beli online di platform tokopedia.

Pencitraan branding yang sukses erat kaitannya dengan kisah sukses, dan dengan menggunakan cerita itu sebagai titik tolak, Kamu akan menambah kredibilitas Startup yang akan dibangun.

3. Perbaiki Citra Bahasa dan Visual Startup

Setelah kamu mengidentifikasi target pasar dan menyusun cerita. Kamu masih perlu menyatukan bahasa visual dan tulisan yang berhubungan. Ketika kamu bertanya kepada wirausahawan apa yang mereka lakukan, mereka akan menawarkan penjelasan panjang tentang hal-hal kecil dari startup mereka.

Sempurnakan bahasa kamu sehingga kamu dapat dengan mudah menentukan siapa dan apa yang bisa kamu lakukan. Singkatnya. Jaga agar tetap jelas dan Konsisten.

Nama Harus Jelas Memproyeksikan Citra

Logo It'smilk dari itsmilk.co.id
It’s Milk dari itsmilk.co.id

Perjalanan it’s milk memiliki citra bahasa dan visual yang baik. Mereka dapat menyampaikan suasana hati yang mereka cari dan dikomunikasikan kepada pelanggan dengan brand logo yang mereka buat. Sehingga para pelanggan dengan mudah dapat mengingatnya dengan sekali mencoba.

Kata-kata yang dibuat juga berpotensi menjadi bahasa industri (pikirkan saja Google), dan dapat lebih mudah diingat daripada nama generik.

baca juga : Desainer Grafis dan Bagaimana Mengembangkan Bisnis Desain Grafis.

Terlihat Penting

Terlihat juga penting untuk branding startup kamu. Ketika kamu mencari visual branding, font, warna, logo, dll . Semua akan berpengaruh pada citra gambar dan tujuan kamu.

Ketika diterapkan dengan benar, elemen-elemen ini dapat dengan cepat menentukan dan mengkomunikasikan suasana hati dan nilai-nilai yang ingin kamu berikan kepada target audiens.

Gambar Branding kamu dengan mudah dapat dibagikan di seluruh platform media sosial dan dapat menawarkan kesan pertama bagi perusahaan kamu. Pastikan output visual adalah cerminan dari target pasar dan cerita kamu.

4. Be Memorable (Jadilah yang Berkesan)

Ciptakan pengalaman yang sulit untuk dilupakan. Gunakan brand kamu untuk menjadi kreatif dan buat sesuatu yang pelanggan kamu akan ingat selalu. Setiap orang dapat menawarkan layanan pelanggan yang hebat dan tim yang bergairah, tetapi apa yang membuat kamu menonjol dari kebanyakan startup yang muncul?

Beberapa perusahaan telah bergerak menuju bisnis yang didorong oleh sebab-sebab. Dengan mencari penyebab yang terkait erat dengan merek kamu, Kamu dapat membangun reputasi kamu sebagai perusahaan yang peduli dan menarik konsumen yang digerakkan oleh penyebab.

Menjadi mudah diingat juga bisa menjadi cara untuk menentang harapan. Kartu Terhadap Kemanusiaan, permainan pesta yang nakal dan terkadang mesum mengambil keuntungan dari penjualan Promo event.

5. Memaksimalkan Visibilitasmu

Jadi, setelah kamu melakukan dari nomer satu hinnga lima. Kini saatnya kamu memanfaatkan aset dari seluruh saluran digital, sosial media dan mengintegrasikan kampanye promosi pemasaran yang benar dan efektif.

Tak lain tujuannya adalah untuk mencapai target pasar kamu melalui pesan yang terkoordinasi di berbagai saluran dan media sosial. Targetkan pemasaran ke demografi penggunamu.

Kesimpulan

Jika kamu mengintegrasikan semuanya secara bersamaan bersama: target market (target pasar), branding stoty (cerita branding), bahasa visual dan tertulis, dan kampanye atau promosi yang mudah diingat dan menciptakan aset pemasaran untuk semua platform yang aktif secara sederhana dan konsisten, nantinya branding kamu akan merasa selaras dan berjalan dengan baik.

baca juga : Memulai Usaha di Dunia Digital.

Jadi sperti itu yang dapat panduanbs sampaikan. Semoga ini dapat memberikan sedikit pencahayaan unruk menentukan cara terbaik menyesuaikan branding kamu guna memaksimalkan pengalaman pelanggan dan menghasilkan pelanggan yang bersemangat dan loyal yang dapat melakukan advokasi atas nama kamu, sehingga akan menciptakan lebih banyak magnet dan pertumbuhan untuk startup-mu.

Jika punya tips untuk menambahkan branding startup Kamu? Beri tahu panduanbs di komentar ya, Terimakasih.

Add comment

Subscribe

AdBlocker Message

Our website is made possible by displaying online advertisements to our visitors. Please consider supporting us by disabling your ad blocker.